Sunday, November 18, 2018

Cerita Rania Tujuh Hari Tanpa Hape

November 18, 2018 0 Comments
Alhamdulillah, Sabtu kemarin tepat satu minggu Rania bebas hape. Seiring bertambahnya usia Rania, saya pikir aturan di rumah, bisa aja berubah, termasuk soal hape. Sebelumnya, saya pernah cerita di blog, betapa yutub juga membantu saya memperkenalkan sedikit kosakata bahasa inggris yang kemudian dihapal Rania, and i am proud of it.



Itu waktu usianya 2 tahun. Setiap hari, saya kasih Rania jatah nonton 30 menit. Pake alarm. Jadi setelah 30 menit, hape bunyi dan Rania akan balikin hapenya ke saya. Selama ini, she was very obidient. Hampir ga pernah drama saat balikin hape. Pernah sih beberapa kali, cuma dia langsung minta maap dan sadar kalo itu salah. Lagipula saya sedikit ngancem sih. "Besok masih mau main kan? Yuk balikin hapenya ke Bunda sekarang." Isi download offline yang ditonton Rania biasanya lagu-lagu bahasa inggris, cerita anak, sains, asal-usul dinosaurus, de el el. Tapi saya ga pernah ngasih Upin Ipin, Tobot, Tayo atau kartun semacam itu. Saya cuma pilih video berdurasi pendek yang menurut saya ada faedahnya. Alhamdulillah, main hape dalam batas normal selama ini gak bikin gangguan apa-apa sama tumbuh kembang Rania..


Seiring berjalannya waktu, value keluarga kami perlahan mulai berubah. Sebisa mungkin mengurangi musik dan menggantinya dengan murottal Al-Qur'an. Video-video yang saya donlot pun perlahan beralih ke juz 'amma untuk anak-anak, murottal yang disetel dengan tampilan gambar kartun dan beberapa episode Hafidz Indonesia. Alhamdulillah, anak-anak itu seperti kertas putih ya. Gak sulit menanamkan pada Rania bahwa "Kita gak dengerin musik lagi ya Nak." Allah yang permudah juga pastinya. MasyaAllah tabarakallah. Sejak saat itu, Rania mulai sering sambung ayat. Iya sambung ayat, ntah baca potongan ayat yang mana, trus nyambung ke ayat yang lain, atau malah ngarang-ngarang bacaan, tapi mirip sih dengan potongan ayat, xixixi. Suka geli sendiri dengernya. Saya gak ngelarang sama sekali, karena bagi saya, Rania lagi mencoba berekspresi dari apa yang dia denger aja.

Then, i thought that i am on the right way to give her hape.


(salah satu video yang suka ditonton Rania)

Biasanya, saya kasih Rania hape kalo dua syarat sudah terpenuhi. Sudah makan dan sudah mandi, Baru deh boleh duduk manis 30 menit nongkrongin hape dengan beberapa video offline yang saya donlot. Masih seputaran ngaji, beberapa tetep ada tentang koki cilik, review mainan, video hewan dan tumbuhan, asal mula makhluk hidup de el el. Hampir 60% nya berbahasa inggris karena entah kenapa saya ngerasa lebih bagus-bagus aja baik tampilan gambar maupun pesan yang disampaikan. Meskipun, didonlot beberapa macam video, tapi favorit Rania sepertinya masih episod-episod Hafidz Indonesia. Dia bisa nonton berulang-ulang kali, ngikik sendiri, lalu mencoba niruin. Sampe saya yang tadinya gak ada niat masukin Rania ke sekolah tahfidz, jadi berpikir ulang, apa mungkin Rania cocok ya masuk sekolah yang semacam itu. Sepertinya dia tertarik.


Saya gak ngerasa something wrong sih.. sampai.......

Rania cuma mau mandi karena tau bakal dikasih hape. Ribet nyuruh mandi sore karena dia tau walaupun udah mandi sore, dia gak bakal dikasih jatah main hape lagi, soalnya tadi pagi udah. 

Hampir tiap malem, dia ngarep banget cepet-cepet besok, supaya bisa main hape.

Begitu bangun pagi, minta sarapan dan mandi karena mau main hape. Kalo mainnya saya undur jadi siang aja, entah kenapa Rania kayak orang bingung. Mood mood-an banget seharian itu.

SEGITU DOANG?

Enggak. Saya ngerasanya main hape itu bikin Rania enggak stabil emosinya. Kalo gak dikasih, marah, mukul, nendang :( Padahal 'cuma' 30 menit loh tiap hari, hiks.

Dan yang lebih berasa adalah, bahwa bukan cuma Rania yang nunggu-nunggu banget momen 30 menit itu. Saya juga, karena saat Rania main, saya ikut leyeh-leyeh juga ngecek notif instagram, hehehe. Saya jadi gak kreatif. Lebih gak terencana. Karena seharusnya dalam satu hari itu, minimal saya punya satu kegiatan main sambil belajar bareng Rania, di luar mainin mainan-mainan biasa yang tersedia di rumah.

Buat saya, alasan-alasan itu ENOUGH untuk membuat saya dan suami memutuskan untuk mengubah habit bermain hape Rania. Dari 30 menit setiap hari, menjadi seminggu sekali, hari Sabtu selama 2 jam. Mungkin bisa lebih-lebih dikit, tapi gabole lebih banyak, hehehe.



Momentum Mengubah Habit

Jadi, hari Jum'at sebelumnya, saya dan Rania potong kuku bareng. Singkat cerita, dia marah-marah karena saya kelamaan motongin kukunya. Rania mau cepet-cepet mandi dan main hape. Saya sedih campur kesel banget. Why oh why she is soo galak to me, hiks. Dari situ, saya langsung putusin, this is the time. Saya bilang ke Rania, bahwa peraturannya berubah, Bahwa dia akan mandi karena badan yang gak mandi itu kotor penuh kuman, bukan karena mau main hape. Bahwa dia makan itu untuk kesehatan tubuhnya, bukan karena cepet-cepet mau main hape. Apa reaksinya?

Nangis yang sedih banget. Tapi gak lebih sedih dari waktu saya nyapih dia sih, hihi.


Saya ngerasa gak tega juga. Ngerasa kejam dan ngasih konsekuensi yang gak sebanding. Hampir aja saya nyerah. Lagipula 30 menit sehari itu kan bentar siihhh, huhu. Bukan cuma Rania yang bergejolak, saya lebih-lebih. But.. Sekali layar terkembang, pantang surut ke belakang. Saya terus ngasi pengertian sambil peluk Rania. Dan diam-diam dalam hati juga memeluk diri saya sendiri, yang sebenarnya sama ketergantungannya dengan Rania.

Sampai hari keempat, Rania masih sering nanya, "Kenapa kok aku main hapenya pas libur aja? Kemarin gak libur, aku boleh main hape?"

Yang akan saya jawab, "Iya Nak, Rania sudah tambah besar. Banyak hal-hal lain yang bisa dilakuin. Main, baca buku, naik sepeda, bikin kue. Rania main hapenya pas libur aja ya. Bunda pingin Rania jadi anak baik. Kalo main hape bikin Rania jadi anak yang suka marah-marah, untuk apa? Rania jadi pukul-pukul Bunda kalo gak dikasih hape. Bunda gak suka. Rania mau jadi anak baik kan?"

"Mau Nda. Aku mau masuk surga."


And here we go. Tujuh hari Rania tanpa hape. Dari Jum'at minggu lalu sampai ke Jum'at kemarin. Hari Sabtu, Rania boleh main hape. Dan karena durasinya panjang, saya juga donlot video yang agak panjang. Kali itu Rania minta video tentang dinosaurus dan mobil. Gak mudah memang. Hari-hari saya yang biasanya cukup terbantu dengan 30 menit itu, udah pasti berubah.

Tapi bukan hanya Rania yang menyesuaikan, paling penting saya juga ikut menyesuaikan. Kuntji melepas anak dari hape ya orang tuanya harus konsisten. Dan itu memang enggak mudah, tapi bukan berati enggak bisa.


Mainan-mainan di rumah jadi tersentuh lagi. Rania gak seperti orang bingung yang ga punya mainan, padahal cukup banyak mainan di depan matanya. Kami bersihin halaman bareng. Baca buku banyak dan sedikit-sedikit memperkenalkan huruf. Emosi Rania memang gak langsung mudah dikendalikan, tapi alhamdulillah better than before. Bukan berarti free layar sama sekali. Siang hari saya masih suka nonton berita di tivi minimal sejam. Malemnya juga kadang ngidupin bentar. Di luar, pas main ke rumah tetangga ya tivinya nyala. Nah kan, masih banyak terpapar juga. But it's oke, seenggaknya saya berusaha mengurangi sedikit dari semua paparan layar itu. Untuk dengerin murottal, masih bisa lewat media lain selain hape, misal boneka hafidzah.

Btw, don't get me wrong. Setiap keluarga punya valuenya masing-masing. Apa yang saya terapkan, belum tentu cocok di keluarga lain. Dan apa yang keluarga lain terapkan, belum tentu cocok di keluarga saya. Dari value keluarga, kita menerapkan peraturan di rumah. So plis don't judge others decision of rules. Semoga kita semua yang berjuang di parentinghood ini diberi pencerahan, kemudahan dan keistiqomahan sama Allah ya. Aamiin. Kalau di keluargamu gimana gaes?






 

Saturday, November 17, 2018

Resep Chocochips Cookies By Tintin Rayner

November 17, 2018 0 Comments
Hari itu, bareng Rania, saya bongkar-bongkar kardus indomie wadah belanja bulanan dan menemukan seonggok chocochips yang hampir memasuki masa kadaluarsa. Huwaaa alhamdulillah ketauan, langsung deh bongkar-bongkar buku resep Cik Tintin Rayner. Buru-buru cari kue yang ada ingredients chocochipsnya supaya enggak mubazir. Dan yes, tepat di halaman 126, ada resep chewy & soft chocochips cookies yang bentuknya persis jajanan good time Rania. She was very happy. "Bunda, ayok kita buat good time." Xixixi.

Bukan kali ini aja saya baking menggunakan resep Cik Tintin. Berkali-kali, dan semuanya bisa dibilang berhasil. Enak dan selalu ludess. Alhamdulillah. Makanya saya gak pernah berani kutak-katik isi resep. Selalu plek ketiplek jumlah ukuran dan bahan-bahannya. Kunci berhasil baking itu salah satunya menurut saya yha kudu manut resep XD


tintin rayner

Chewy & Soft Chocochips Cookies
Recipe by : Tintin Rayner
Recook by me 

Bahan:
340 gr tepung terigu protein sedang
1/2 sdt baking powder
1/2 sdt baking soda
1/2 sdt garam halus
170 gr salted butter (aku pake blue band aja)
90 gr gula pasir butiran kecil
90 gr gula palem/brown sugar
1 butir telur ayam
1/2 sdm vanilla extract 
152 gr chocochips

Cara Membuat:
~ Nyalakan oven 170 derajat celcius.
~ Kocok semua gula dan salted butter dengan mixer sampai mengembang sekitar 2 menit. Turunkan kecepatan, masukkan telur, kocok rata. Masukkan vanilla extract, aduk rata.
~ Ayak tepung, garam, baking soda dan baking powder ke atas adonan butter, aduk dengan spatula. Tambahkan chocochips, aduk rata.
~ Ambil adonan menggunakan scoop ice cream, tata di loyang yang sudah dialasi kertas/diolesi margarin.
~ Masukkan ke dalam oven, panggang selama 12-15 menit maksimal hingga bagian bawah dan luar sudah mulai berkulit dan kokoh.

Tips:
~ Memanggang cookies empuk tidak perlu sampai kering seperti halnya memanggang cookies tipikal renyah.
~ Setelah matang, bagian tengah memang masih terasa lembek tapi akan mengeras di suhu ruang.
~ Bisa dibilang berhasil jika bagian luar kokoh, bagian dalam padat empuk ketika digigit.
~ Cookies ini ukurannya harus agak besar agar mendapatkan hasil akhir bagian dalam yang empuk. Kalau terlalu kecil dan tipis, nanti bisa gagal menjadi cookies yang renyah.


Nahhhhh, untuk step pembuatan cookies, aku agak beda dengan yang di buku, xixixi. Kalo Cik Tintin bilang kan, oven dipanasin dulu tuh. Nah kalo aku, bahan-bahan aduk dulu lah ampe jadi, baru panasin oven sekitar 15 menit pake api atas dan bawah biar joss. Soalnya aku kalo ngaduk bahan kan lama ya, belum lagi diinterupsi terus sama Rania, dia pengen ikutan ngaduk juga. Jadi kalo manasin oven dulu mah sayang listriknya kelamaan nyala hahaha.


Sambil manasin oven, baru deh aku bulet-buletin adonan. Manual aja soalnya gapunya scoop eskrim. Adonan biarin aja bulet-bulet gitu masuk oven, nanti setelah mateng, dia meng-gepeng sendiri kok, hihi. Bulet-buletinnya jangan kekecilan, soalnya ini kan chewy cake, jadi biar dalemnya masih empuk gitu. Cuma kalo mau hampir persis kayak good time, bolehlah buletannya dibuat lebih kecil. Kenalin juga suhu oven masing-masing. Aku panggang 15 menit pake api bawah, trus aku tambah lagi sekitar 3-5 menit api atas sampe adonan kokoh. Memang awalnya seperti belum mateng. Tapi pas udah di suhu ruang, dia mengeras sendiri gitu. Dan dalemnya empuk. Nyam nyam. Satu adonan ini di aku, jadi hampir 60 keping. Udah cukup banget buat stok jajanan Rania beberapa hari ke depan, hehehe. Rania doyan banget, alhamdulillah.

Buibuk yuk buat juga! Sambil ajak anak bikin kue di dapur :D Happy baking yhaaa.






 

Wednesday, November 7, 2018

Soal Kematian dan Pertanyaan Rania tentang Surga

November 07, 2018 0 Comments
Dalam satu bulan ini, sudah ada lebih dari 5 kabar duka. Mulai dari saudara, tetangga dan juga teman lama. Ditambah lagi, kabar tentang jatuhnya pesawat Lion Air JT610. Plus tema kajian yang saya dan Rania datangi kemarin adalah tentang menyolatkan jenazah. Lengkap, semuanya soal kematian.


Dari sekian kali kabar duka, ada satu kesempatan Rania ikut nganter jenazah sampe makam bareng Mamah Papah. Dan dua kali kesempatan melihat peti jenazah dibawa ke masjid untuk disholatkan. Suatu hari, tetiba Rania nanya gini.

"Nda, lama-lama kita bisa meninggal ya?"

Saya langsung nyadar kalau Rania udah tiba di fase ini. Fase nanya nanya apa aja yang jawabannya butuh mikir berat, hehehe. Dari umur 2 tahunan sebenernya udah nanya-nanya banget sih. Tapi sekarang logika Rania udah bisa mengaitkan antara kejadian yang satu dengan yang lainnya. Jadi seringkali saya suka surprise sendiri.

"Iya Nak, semua mahluk hidup itu lama-lama bisa meninggal."
"Kenapa?"
"Errrr.. Ya karena makin lama kita makin tua, fungsi tubuh kita udah gak sebagus waktu masih muda, jadi sering sakit terus meninggal."

Yang kemudian saya kasih revisi tambahan.

"Etapi anak-anak yang meninggal juga ada. Udah takdir Allah sih Nak."

Antara jawaban pasrah dan jawaban minim ilmu itu seringkali beda tipis yaa, huhuhu.

"Oh.. Bunda juga lama-lama bisa meninggal?"
"Iya.."
"Kalo Bunda meninggal, nanti Bunda masuk surga?"

Btw, Rania pertama kali denger kosakata "surga" dari Hannan, keponakan saya yang usianya 5 tahunan. Jadi entah ada kejadian apa waktu itu, terus Hannan bilang. "Semoga nanti kita kumpul sama-sama lagi di surga yaa. Aamiin." Hati saya mencelos sih pas dengernya. Gimana nggak, anak umur segitu do'ain kebaikan buat kami semua. Terharu dong. Dari situ Rania kelihatannya merekam kata-kata surga dan penasaran apa maksudnya.

"Aamiin. Rania mau masuk surga juga?"
"Mau.."
"Kalo gitu jadi anak baik ya, biar kita semua sama-sama ketemu lagi di surga Allah nanti.."
"Iya, Rania mau jadi anak baik lahh. Biar bisa ketemu lagi sama Ayah dan Bunda di surga."
"Aamiin."

Uwuwuwuwuuuwww. Betapa yaa. Fitrah keimanan itu memang udah ter-install di masing-masing diri tiap anak. Tinggal kitanya aja mau ngarahin apa nggak. Padahal Rania belum tau banyak soal surga. Tapi dia mau masuk surga dan pengen ketemu lagi sama kami disana. Saya tetiba mellow waktu itu. Tapi belum sempet berkaca-kaca, anaknya udah nanya yang lain lagi, qiqiqiq.

"Di surga itu nanti ada apa?"

Dan dodolnya saya gak jawab keadaan surga itu sebagaimana jawaban orang beriman. Ada banyak banget gambaran soal surga kan. Tapi saya malah jawab singkat dan nyesel sih ampe sekarang, huhu.

"Di surga itu kita bisa minta apa aja. Minta mainan juga bisa."
"Rania mau masuk surga laahh. Biar dapet mainan banyaak."

-___________-

Duuhhhh kumenyesal jawab segitu cetek doang. Dan ngajarin materialistis banget gak sik, pengen masuk surga karena pengen minta sesuatu, hihihi. Gara-gara jawaban itu, ingetan Rania soal surga kayaknya jadi nempel banget. Jadi anak baik = masuk surga = dapet mainan XD

Prinsip saya soal jawab anak dengan sebenar-benarnya jawaban, enggak membohongi, menjelaskan dengan kalimat sederhana, udah bener. Cuma karena minim ilmu, ya jadi segitu doang jawabnya, ckck.

Lalu sebagai emak milenial, saya langsung searching gugel dong. Tentang menjelaskan surga pada anak. Dan yang muncul pertama kali adalah cuplikan video ceramah dari Ustad Syafiq Riza Basalamah.


Baca juga : 8 Tips Membatasi Anak Bermain Handphone

Nah, coba tonton dulu. Kek nya jawaban saya ga jelek-jelek amat ya, hehehe *cari pembenaran*
Jadi di video itu ada yang nanya gini,

"Ustad, bagaimana penjelasan terbaik mengenai gambaran surga tentang anak-anak usia 3 dan 7 tahun?"

Trus dijawab sama ustad, kira-kira begini (versi lengkap coba ditonton sendiri yak),

"Anak-anak kecil itu apa yang dia inginkan sih? Main. Gambarkan kepada dia, dia suka main lego (di surga ada lego). Apa yang dia inginkan, dari situ kita bisa menggambarkan surga. Kepengin es krim. (Kasih tau) Di surga itu es krimnya lebih enak, gak bikin sakit gigi dan gak bikin batuk. Segala kenikmatan di dunia, di syurga lebih dahsyat. Kita gambarkan, apa yang kau inginkan, akan ada di surga Allah SWT. Tapi, harus dengan sholat, harus dengan beramal, karena dia memang masih kecil."

Gitu gaess, jadi kumerasa sedikit tenang. Mungkin jawaban saya atas pertanyaan Rania hari itu perlu dipoles lagih. Tapi gak salah-salah amat juga. Hueheheh.

Gimme some insight puhlisss? Mungkin mamak mamak sekalian ada masukan? Atau pernah punya pengalaman yang sama. Sharing yhaaa. 



Thursday, October 25, 2018

Sebelum Berkunjung, 10 Fakta Menarik HokBen Lampung Ini Wajib Kamu Ketahui

October 25, 2018 54 Comments
Kamis, 18 Oktober 2018 kemarin, saya senang sekali karena bisa menjadi salah satu saksi sejarah pembukaan gerai HokBen di Lampung. Alhamdulillah yaa, bangga doong kota kita tercinta, Bandar Lampung, dipilih jadi salah satu tempat berdirinya restoran khas Jepang yang sudah punya banyak die hard fans di berbagai kota ini.


Sekarang kita gak perlu menunggu momen nyebrang ke Pulau Jawa terlebih dulu untuk menikmati menu spesial HokBen, karena HokBen terdekat sudah hadir di tengah-tengah kitaa, yeaayy! HokBen Lampung resmi dibuka tanggal 17 Oktober 2018, berlokasi di lantai 1 Mal Boemi Kedaton Bandar Lampung. Letak gerainya persis di depan Bakso Lapangan dor dor dor itu loh. Buat kamu yang selama ini sering menjadikan menu HokBen sebagai buah tangan, udah deh, hilang satu alternatif oleh-oleh bandara yaa, hihihi. Gapapa gaess, makan langsung di tempat bareng orang-orang terkasih dijamin bakal lebihhh mantul (mantap betul) kok! Seperti keseruan saya nih, saat mencicipi menu Hokben bersama teman-teman dari Tapis Blogger di acara blogger gathering hari Kamis kemarin.

hokben lampung
Tapis Blogger on duty! Tebak saya yang mana, hehehe.

Ingin berkunjung kesini juga? Simak terlebih dulu 10 fakta menarik HokBen Lampung yang wajib kamu ketahui berikut.

1. HokBen Lampung, Pertama di Sumatera

Di usianya yang ke-33 tahun, HokBen (dulunya bernama Hoka-Hoka Bento), akhirnya membuka gerai pertama mereka di Pulau Sumatera. Provinsi Lampung dipilih karena terkenal dengan kekayaan kuliner dan masyarakatnya yang suka mencoba berbagai jenis kuliner yang ada. HokBen Lampung merupakan gerai ke-147 yang resmi didirikan setelah sebelumnya HokBen memiliki berbagai gerai di Jakarta, Jawa Tengah, Jawa Barat, Jawa Timur, Banten dan Bali.

Gemasshh yaa, kok bisa sihh baru buka sekarang??? 

Ini nih pertanyaan yang disampaikan oleh rekan saya sesama bloger, Novi Nusaiba, yang sudah pasti mewakili unek-unek para pecinta HokBen di Provinsi Lampung. Ibu Fransisca Lucky, dari Divisi Komunikasi PT. Eka Bogainti (Hoka Hoka Bento Grup) menjelaskan, bahwa HokBen sangat mengutamakan kualitas. Saat ini, sebagian besar proses memasak masih dilakukan di kantor pusat HokBen yang ada di Jakarta. Jadi, salah satu alasan memilih Lampung juga adalah karena jarak tempuh yang tidak terlalu jauh, sehingga tidak perlu memakan waktu lama dalam proses pengiriman.

transformasi hokben lampung
HokBen dulunya bernama Hoka Hoka Bento, lalu bertransformasi dengan perubahan logo  dan nama yang lebih mudah diingat sejak tahun 2013.


2. HokBen Asli Milik Warga Negara Indonesia

Meski menyediakan makanan khas Jepang, kepemilikan merk HokBen 100% dimiliki oleh warga negara Indonesia. HokBen berada di bawah naungan PT Eka Bogainti yang didirikan oleh Bapak Hendra Arifin di tahun 1985. Dalam acara blogger gathering hari itu, Ibu Fransisca Lucky bercerita kepada kami bahwa pemilik HokBen sangat suka jalan-jalan ke Jepang dan berkeinginan suatu saat dapat menghadirkan cita rasa masakan Jepang di Indonesia. Mimpi itu terwujud dengan dibukanya gerai HokBen pertama kali pada tanggal 18 April 1985 yang berlokasi di Kebon Kacang, Jakarta Pusat. Karena dirintis dan dimiliki oleh orang Indonesia, masakan Jepang yang disajikan di HokBen sudah disesuaikan dengan selera lidah orang Indonesia. Saya jadi teringat kesan pertama saat makan HokBen di bandara Soetta beberapa tahun lalu, langsung suka dan bumbu-bumbunya terasa familiar di lidah. Jadi saya gak cuma sekedar gaya-gayaan makan makanan Jepang, tapi serius, beneran kenyang! *penting itu* hahaha.

hokben lampung
Sudah sangat ditunggu-tunggu, ini situasi antrian di hari kedua pembukaan HokBen Lampung.

3. HokBen Halal

HokBen telah mengantongi Sertifikat Halal no. 00160048830908 dari MUI dan Sertifikat Sistem Jaminan Halal yang masih berlaku sampai dengan hari ini. Sebagai negara dengan penduduk mayoritas muslim, hal ini tentu menjadi sangat penting. Dengan diperolehnya sertifikat halal dan sertifikat sistem jaminan halal dari MUI, menunjukkan bahwa HokBen memiliki komitmen tinggi serta mampu menunjukkan kredibilitasnya kepada konsumen dan umat muslim untuk memastikan produknya halal dan thoyyib. Tuh kan, HokBen aja udah halal, kamu kapan? #eaaa. Kalau masih penasaran, kita bisa cek langsung di website MUI (mui.or.id) bagian "pencarian produk halal" ya gaess. Selain itu, sebagai restoran cepat saji, HokBen juga memiliki sertifikat Brand of the Year di tahun 2017-2018 sebagai quick service restaurant di Indonesia. Wow, sungguh sebuah prestasi yang membanggakan, prok prok prok.

hokben tidak halal
Sertifikat Halal MUI dan award Brand of The Year.

4. HokBen Share to Love, Love to Share

HokBen memiliki komitmen untuk menjadi perusahaan yang konsisten menunjukkan tanggung jawabnya dalam membangun masyarakat sekitar. Hal ini ditunjukkan dengan adanya program CSR (Corporate Social Responsibility) yang selama 17 tahun ini berfokus pada dua pilar utama, yaitu: "HokBen Cinta Pendidikan" dan "HokBen Berbagi dengan Sesama". Pada pembukaan gerai pertamanya di Lampung, HokBen secara khusus menyerahkan bantuan pendidikan berupa uang sekolah dan peralatan olahraga senilai Rp 75.155.000 kepada Panti Asuhan Yayasan Mulya Pusat dan Panti asuhan Vincentius. Selain itu, HokBen juga bekerjasama dengan Palang Merah Indonesia (PMI) Provinsi Lampung mengadakan donor darah yang terbuka untuk publik.

hokben donor darah
Anggota Tapis Blogger berfoto saat mengikuti acara Donor Darah yang diselenggarakan oleh HokBen Lampung.

5. Alamat Lengkap dan Jam Operasional HokBen Lampung

Alamat:
Lantai 1 Mal Boemi Kedaton
Jalan Teuku Umar, Kedaton, Bandar Lampung 35132

Jam Operasional:
Buka setiap hari, mulai pukul 10.00 s.d. pukul 22.00 WIB
(Gerai HokBen yang ada di Bandar Lampung tidak termasuk gerai HokBen 24 jam.)

jam operasional hokben lampung
Suasana nyaman gerai HokBen di Lantai 1 Mal Boemi Kedaton, Bandar Lampung.


6. Daftar Menu Favorit HokBen Lampung dan Harganya

Waktu menunjukkan pukul 11, namun antrian konsumen sudah mulai memenuhi gerai HokBen Lampung bahkan sejak pukul 10. Kerumunan ojek online tak kalah mengular, ckckck, padahal belum jam 12 siang loh! Gak heran kan kalau tetiba fokus para bloger jadi hilang, ingin segera ikut antrian pesanan juga, hahaha. Apalagi sebelumnya, kami sibuk memotret aneka menu yang ada disana. Langsung deh, auto laper XD

menu favorit hokben
Suasana foto-foto makanan yang bikin auto laper.

Siang itu, saya memilih paket Bento Special 4 yang terdiri dari nasi, salad, beef teriyaki, tori no teba, ebi furai dan ebi fried.

paket bento special 4 hokben
Paket Bento Special 4 dengan beef teriyaki.

Karena lebih suka pedas, saya mengganti menu beef teriyaki dengan hot & spicy beef teriyaki. Saat mengganti menu, kita akan dikenai charge tambahan sebesar Rp 5.000. Hadirnya pilihan hot & spicy ini membuktikan bahwa menu-menu di HokBen memang sudah disesuaikan dengan selera lidah orang Indonesia yang kebanyakan menyukai sambal.

hot and spicy beef teriyaki hokben
Saya pilih hot & spicy beef teriyaki. Dagingnya gak berlemak sama sekali, super empuk dan pedasnya mantap! Very recommended!

Kalau makan di restoran cepat saji seperti ini, saya hampir selalu memilih menu paket. Karena selain pas di perut (gak kebanyakan dan gak kesedikitan), menu paket juga biasanya lebih pas di kantong (ini alasan utama sih, hahaha). Nah, HokBen memiliki beberapa menu paket lain yang bisa kamu coba, ini nih saya jembreng beserta harganya yaa (sudah termasuk pajak).

Bento Special 
~ Bento Special 1 : nasi, salad, chicken teriyaki, tori no teba, dan ebi furai. Rp 53.000.
~ Bento Special 2 : nasi, salad, beef yakiniku, tori no teba, dan kani roll. Rp 58.000.
~ Bento Special 3 : nasi, salad, beef yakiniku, tori no teba, ebi furai dan ebi fried. Rp 58.000.
~ Bento Special 4 : nasi, salad, beef teriyaki, tori no teba, ebi furai dan ebi fried. Rp 58.000.

Paket ABCD 
~ Paket A : nasi, salad, beef yakiniku, 2 pcs shrimp roll, 1 pcs tori ball. Rp 51.000.
~ Paket B : nasi, salad, chicken yakiniku, 2 pcs egg chicken roll, 1 pcs ebi furai. Rp 44.500.
~ Paket C : nasi, salad, beef teriyaki, 2 pcs shrimp roll, 1 pcs tori ball. Rp 51.000.
~ Paket D :  nasi, salad, chicken teriyaki, 2 pcs egg chicken roll, 1 pcs ebi furai. Rp 44.500.

Simple Set Teriyaki 
~ Simple Set Teriyaki 1 : nasi, salad, chicken teriyaki, 2 pcs egg chicken roll. Rp 38.000.
~ Simple Set Teriyaki 2 : nasi, salad, chicken teriyaki, 2 pcs shrimp roll. Rp 38.000.

Premium Set
~  Premium Set Beef : nasi, salad, sup, beef teriyaki/beef yakiniku, chicken katsu, ocha. Rp 60.000.
~  Premium Set Seafood : nasi, salad, sup, beef teriyaki/beef yakiniku, ekkado, ebi furai, shrimp roll, ocha. Rp 57.000.

Favorite Set
~ nasi, salad, sup, chicken teriyaki/chicken yakiniku, shrimp roll, egg chicken roll, tori ball, ocha. Rp 49.000

Value Set
~ nasi, salad, sup, shrimp roll, egg chicken roll, ocha. Rp 29.000

Gimana? Udah nentuin mau pilih menu apa? atau malah bingung dengan nama-namanya? xixixi. Sini saya kasih sedikit bocoran. Menu yang ada kata-kata beef terbuat dari daging sapi. Chicken/tori itu bahan dasarnya ayam. Ebi/shrimp artinya udang. Kalau ekkado, itu menu khas HokBen yang terbuat dari telur puyuh berlapis olahan daging udang. Kani roll berbahan dasar rajungan yang dibungkus dengan kulit tahu. Ocha itu teh hijau Jepang, rasanya tawar, tapi segar. Nah kalau bingung mau pilih teriyaki atau yakiniku, ini sebenarnya adalah soal teknik memasak, namun untuk membedakan keduanya bisa juga dari finishing taste-nya. Karakter rasa dari teriyaki cenderung manis, sedangkan yakiniku lebih dominan gurih. Semoga sedikit bocoran ini bisa mengurangi kegalauanmu sebelum memilih menu yhaa, hehehe.

Selain menu paket, di HokBen Lampung kita juga bisa memilih berbagai fried menu dengan kisaran harga sekitar Rp 17.500 sampai dengan Rp 50.000.

Beberapa fried menu yang ada di HokBen Lampung. Atas ke bawah : Ekkado, Kaniroll, Chicken Katsu dan Tori No Teba.

Sedangkan menu soup dan sukiyaki bisa kita nikmati dengan harga berkisar antara Rp 9.000 sampai dengan Rp 56.000.

Ini mau nunjukin sukiyaki apa pamer wajah bening sih? Hahaha.

Ada juga berbagai beverages & dessert segar seperti fresh juice, koori konyaku, ocha lychee, es ogura dan es sarang burung mulai harga Rp 6.500 sampai dengan Rp 18.000.

Beberapa beverages dan dessert yang tersedia di HokBen. On frame ada cemilan edamame juga, enak dan sehat.

7. HokBen Lampung Menyediakan Paket Anak-Anak, Kidzu Bento

Hadirnya paket Kidzu Bento, membuat HokBen Lampung tidak hanya nyaman untuk orang dewasa, tetapi juga anak-anak. Satu paket Kidzu Bento berisi nasi yang dimasak dengan beras spesial HokBen, telur orak-arik, ditambah dengan olahan ayam atau udang, plus minuman. Semua bahan makanan ini aman untuk anak-anak karena dimasak tanpa tambahan perasa. Anak-anak juga akan mendapatkan merchandise unyu loh.

Salah satu paket menu Kidzu Bento.

8.  Fasilitas HokBen Mal Boemi Kedaton Lampung

Gerai HokBen di Mal Boemi Kedaton Lampung memiliki kapasitas sebanyak 92 kursi. Selain layanan makan di tempat (dine in) dan pesanan dibawa pulang (take away), HokBen Lampung juga melayani pemesanan dalam jumlah besar (large order) minimal 200-500 buah. Selain itu juga menyediakan layanan birthday party (makanan dikirim ke rumah/sekolah) dan private room untuk meeting, arisan dan lain-lain. Penasaran mau tanya tanya? bisa kontak ke nomor yang ada di bawah yaa, nanti saya lampirkan.

layanan ulang tahun hokben lampung
Suasana gerai HokBen di Mal Boemi Kedaton, Bandar Lampung.

HokBen Lampung juga memiliki  fasilitas wifi dan ruangan ber-AC yang bisa membuat kita betah berlama-lama di dalamnya (kalau belum diminta gantian duduk dengan pengunjung lain yaa, XD). Username : hokben | Password : hokasuka


9. Nomor Call Center dan Cara Delivery HokBen Lampung

Selain makan di tempat dan dibawa pulang, kita yang gak pingin repot-repot datang ke tempatnya langsung, bisa juga melakukan pemesanan menu secara online.
~ Call Center 1-500-505
~ Nomor telepon gerai HokBen Mal Boemi Kedaton, Bandar Lampung (0721) 561-5601 dan (0721) 561-7859 
~ HokBen delivery untuk daerah Bandar Lampung akan segera tersedia di bulan November 2018. Untuk saat ini, hanya bisa dipesan melalui fasilitas ojek online.
~ Pemesanan online melalui website www.hokben.co.id dan HokBen Apps di google playstore & apple playstore (akan segera tersedia untuk area Bandar Lampung)

nomor telepon hokben lampung
Antrian sibuk delivery ojek online di gerai HokBen Lampung.


10. Promo HokBen Lampung Bulan Oktober-November 2018

Dalam rangka pembukaan gerai pertamanya di Lampung, HokBen memberikan berbagai promo menarik, diantaranya:
~ 19 Oktober  2018, free BANTAL untuk 100 pembeli pertama 2 menu Paket Simple Set Teriyaki (dine in/take away)
~ 22 Oktober 2018, free BANTAL untuk 50 pembeli pertama 2 Favorite Set jam 11.00 dan 16.00 (dine in/take away)
~ 26 Oktober 2018, free MUG untuk 50 pembeli pertama 2 Paket D jam 11.00 dan 16.00 (dine in/take away)
~ 31 Oktober 2018, free JAM MEJA untuk 50 pembeli pertama 2 Bento Spesial jam 11.00 dan 16.00 (dine in/take away)
~ 7 November 2018, free PAYUNG untuk 50 pembeli pertama 2 Premium Set jam 11.00 dan 16.00 (dine in/take away)

promo hoka hoka bento
Yeaayy dapet jam meja! Foto by: Heni Puspita.

Selain itu, juga ada potongan diskon bagi pengguna layanan tertentu seperti yang tertera pada gambar di bawah ini.


Nah, supaya gak ketinggalan info promo menarik lainnya, coba follow official account HokBen berikut deh gaess.
Instagram : @hokben_id
Twitter : @HokBen
Facebook : Hoka Hoka Bento
Website : www.hokben.co.id

***

Duh duh duhhh, setelah menulis 10 fakta menarik tentang HokBen Lampung ini, saya kok jadi tetiba laper dan pengen balik lagi kesana yaa, sembari ikut antrian free merchandise-nya, hihihi. Kamu gitu juga gak? Yuk ahh ke HokBen bareng-bareng, traktir saya yaaaa XD

Sumber gambar:
1. Dokumen pribadi
2. Dokumentasi Tapis Blogger
3. Website HokBen

Sunday, September 30, 2018

Memotret Dieng dalam Kenangan Momen Terbaik 2018

September 30, 2018 26 Comments


"Waktu kecil dulu, ibu sama bapak gak selalu bisa nemenin Mas dan Bayu jalan-jalan. Setiap tiba waktu liburan, kita berdua biasanya nginep di rumah Bu Sri, adik ibu. Besoknya diajak jalan, paling sering ke pantai. Berangkat pagi-pagi banget supaya pas sampe sana udaranya masih segar. Bu Sri kan guru, ada waktu liburnya. Kalo bapak sama ibu harus tetep jaga toko." Hening menyelimuti pembicaraan kami malam itu. Bukan sekali dua Mas Agung bernostalgia tentang masa kecilnya. Dan saya dengan senang hati menyediakan telinga untuk mendengar kisahnya.

"Pokoknya dulu tuh seneng banget kalo ibu dan bapak bisa meluangkan waktu untuk liburan."
Kulihat pandangannya semakin jauh.
"Kenapa Yah?"
"Hehe gapapa. Mas cuma keinget perjuangan ibu dan bapak dulu. Sekarang ini rasanya pengeen banget, ngajak ibu sama bapak jalan-jalan, kemanaa gitu. Ke tempat yang belum pernah bapak sama ibu kunjungi, yang kira-kira bakal bikin seneng. Apalagi sekarang udah ada Rania kan, pasti tambah seneng deh. Kapan-kapan ya, Nda..”

Ajakan itu tentu saja ku-iya-kan. Meski belum tahu kapan akan terlaksana. Seperti luluh hati ini melihat suami yang berwajah sangar namun berhati mawar. Uhuk.

*** 

Waktu berlalu sejak pembicaraan hari itu. Nyatanya, justru ibu yang berinisiatif lebih dulu untuk mengajak jalan-jalan keluarga. Kebetulan kami berdua sedang pulang kampung, Dik Bayu libur kuliah, bapak dan ibu juga memutuskan libur jaga toko. Tujuan kami adalah kawasan wisata di Dataran Tinggi Dieng. Sekitar lima jam perjalanan dari Jogjakarta. Sejak menjadi bagian dari keluarga besar di tahun 2014, ini adalah kali pertama saya bepergian jauh bersama ibu dan bapak.

Foto pernikahan kami di tahun 2014.

Sepanjang perjalanan, kami sekeluarga sibuk bercengkerama. Ehm, mungkin lebih tepatnya makan cemilan, sambil mengobrol, hihi. Saya duduk di kursi paling belakang bersama Rania yang tak henti berceloteh. Sebenarnya hari itu saya masih memiliki deadline tulisan yang belum diselesaikan. Jadi, sambil sesekali menanggapi, saya curi-curi waktu untuk mengetik. Target saya, tulisan harus selesai sebelum sampai Dieng, supaya bisa berlibur dengan tenang.

Jelang sholat jum’at kami sekeluarga sampai di Dataran Tinggi Dieng, Wonosobo, Jawa Tengah. Miniatur surga dunia yang terkenal dengan sebutan Negeri Di Atas Awan. Tak heran kawasan ini disebut sebagai "tempat bersemayam para dewa". Pemandangan indah berselimut kabut, ditambah hamparan pertanian yang subur dan legenda kutukan si rambut gimbal.


Segera sebelum naik ke atas, saya menekan tombol send. Alhamdulillah, tulisan sudah terkirim. Tujuan pertama kami adalah kawasan yang paling mudah dijangkau, yaitu Kawah Sikidang. Di tempat ini, kami disuguhi pemandangan lumpur panas meletup-letup dan asap putih pekat mengepul di udara. Sungguh background yang instagramable bukan? Banyak spot menarik yang bisa diabadikan. Siang itu udara sangat sejuk, namun matahari bersinar tak kalah terik. Berkali-kali saya mencari tempat yang bebas dari backlight untuk mendapatkan hasil foto yang optimal. Di tempat ini saya juga melihat bermacam-macam hasil bumi yang sebagian besar diantaranya merupakan tanaman khas Dieng, seperti carica, purwaceng atau ginseng jawa dan juga kentang merah, bahkan kentang ungu! Waw.



Puas mengeksplorasi Kawah Sikidang, kami berpindah tempat ke Telaga Warna. Hawa mistis sekaligus romantis sangat terasa begitu memasuki tempat ini. Air telaga yang tenang makin sempurna dengan guratan kabut pekat dan pepohonan rindang. Iya, saat itu kami memang salah memilih waktu. Pemandangan terbaik Telaga Warna seringkali terlihat di pagi atau siang hari. Saat telaga disinari terik panas matahari, dan airnya yang mengandung sulfur, bisa berubah warna menjadi hijau, kuning atau bahkan warna pelangi. Namun sungguh, itu sama sekali tidak mengurangi rasa takjub saya yang tak berhenti mengucap "Maasyaa Allah" saat mengagumi kecantikan Telaga Warna.



Pikiran saya otomatis sibuk mengatur angle foto. Namun sore itu, pengunjung masih sangat ramai dan kami harus mengantri untuk mendapatkan spot terbaik. Saya dan bapak akhirnya memutuskan untuk berjalan-jalan di tepi telaga terlebih dahulu. Mata saya menangkap objek cantik berupa aneka macam bunga di tempat ini. Decak kagum saya tak berhenti memandang berbagai warna-warni ciptaan Allah yang tumbuh disana, sambil terus mengambil foto dari berbagai posisi. Tiba-tiba, "Nda! Kosong Nda!" Suara suami dari kejauhan memanggil. Ohh, alhamdulillah, saya lekas berlari menghampiri suami dan mulai mengatur posisi. Tiba giliran kami untuk berfoto di tepian kayu Telaga Warna.


"Udah belum?"
"Bentar.."
"Lama amat."

Saya kadung tidak enak dengan pengunjung lain yang hyaampun tetiba banyak lagi yang berdatangan antri untuk foto.

"Hang nih.. gak bisa moto."

Arghh, saya memutuskan mundur dan menyilahkan pengunjung lain untuk foto lebih dulu.

"Kenapa Yah?"
"Memori hape Adek penuh nih.. Pasti foto yang kemarin-kemarin belum dipindahin deh.."

Hmmh, saya tersenyum miris karena sadar betul selama ini sering merepotkan suami perihal memindahkan file hape ke laptop. Ndilalah kok yaaa, pas lagi momen keluarga di tempat begini memorinya malah penuh. Memang harus rajin back up sendiri sih, huhuhu. Gerutu saya dalam hati.

Males antri lagi, akhirnya kami foto disini aja dulu.

Kunjungan ke Telaga Warna kami sudahi saat rintik-rintik hujan mulai turun. Sore itu langit memang terlihat mendung. Sebenarnya, saya masih sangat ingin berkunjung ke tempat wisata yang lain di sekitar situ, terutama Candi Dieng. Sejak dulu, saya memang hampir selalu tertarik dengan candi dan benda-benda purbakala. Namun, selain cuaca yang memang tidak memungkinkan, saya juga sebenarnya mulai kehilangan mood karena kejadian memori hape tadi.


Ditemani hujan yang semakin deras, perlahan kami turun dari kawasan Dataran Tinggi Dieng. Malam itu, kami menutup kebersamaan dengan semangkuk mie ongklok khas Dieng (ergh, suami dan adik saya nambah sampai dua mangkok sih). Sepanjang jalan Rania tidak berhenti membuat kami semua tertawa. Padahal malam semakin larut. Mungkin Rania tidak ingin kehilangan sedikitpun momen dengan tidur sebelum benar-benar sampai rumah. Celotehnya sanggup menemani adik saya yang menyetir sekian jam sampai kami semua selamat kembali sampai di rumah. Alhamdulillah, liburan keluarga hari itu perlahan mulai mencairkan suasana diantara kami. Sebuah perjalanan memang bisa merekatkan hati orang-orang yang melaluinya bersama. Ahh, entah kapan lagi bisa kembali kesana sekeluarga. Pikiran saya melayang jauh, namun hati kecil saya lalu tersenyum. Kemanapun tujuan kami berikutnya, yang paling penting adalah pergi bersama mereka yang tersayang.
In life, it's not where you go. It's who you travel with.

Hape Impian untuk Merekam Kenangan Bersama yang Tersayang


Bahagia kami hari itu, menjadi momen yang penuh kenangan di tahun ini. Pulang kampung berikutnya, saya dan suami berencana gantian memilihkan tempat untuk kami kunjungi sekeluarga. Mungkin tidak perlu jauh, asal bisa membuat kami tertawa lepas satu sama lain. Sebuah tempat yang tidak perlu berjalan menanjak lagi, mengingat kesehatan ibu yang kini sudah lebih cepat lelah. Sebuah tempat yang akan jadi kenangan manis kami berikutnya.

Saat menentukan tempat itu, yang juga akan paling saya ingat adalah keharusan memiliki 'alat tempur' yang oke. Berupa smarttphone impian dengan performa yang jauuh lebih baik dari yang saya miliki saat ini. Iya, karena saya ingin menyimpan semua memori itu tidak hanya dalam bentuk kenangan, tetapi juga dalam gambar atau video yang bisa kembali saya ceritakan.



Dari perjalanan ke Dieng, saya mengambil banyak pelajaran sebagai bahan pertimbangan untuk memilih hape impian. Yang pasti, kamera harus bagus dengan kapasitas memori yang cukup besar. Tidak lemot, desain kece dan harga affordable (baca versi IRT irit: murah). Naluri ke-emak-emak-an saya tertuju pada hape Huawei Nova 3i yang ternyata bahkan memiliki spesifikasi lebih dari yang saya inginkan. Apa saja?

* Desain stylish dan mudah digenggam. Coba jawab, kita para wanita ini seringkali milih tampilan paling kece dulu atau spesifikasi paling oke? Kalau saya sih, jujur aja, pilih warna yang paling cute dulu baru belakangan nanya Spek-nya apa? hahaha. Huawei Nova 3i memiliki gradasi biru dan ungu yang super cantik. Mevvah saat pertama kali melihat. Enak dipandang dan bikin nyaman, tipikal wanita hape idaman banget kan?


* Huawei Nova 3i punya empat buah sensor kamera, dual kamera di bagian depan dan dual kamera di bagian belakang. Keempat kamera ini bisa menghasilkan efek bokeh tanpa harus edit snapseed, hehe. Kamera utama dibekali sensor 16 MP + 2 MP. Kamera depan bahkan memiliki sensor yang lebih besar, yaitu 24 MP + 2 MP, hingga membuat Huawei Nova 3i masuk dalam kategori selfie camera. Ugh, could i repeat selfie in Kawah Sikidang? Keunggulan ini ditambah lagi dengan adanya fitur Artificial Intelligence (AI) yang bisa secara otomatis menentukan mode terbaik saat kita akan memfoto sebuah objek. Juga High Dynamic Range (HDR) yang mampu menghasilkan gambar tetap optimal meski minim cahaya. Sungguh cocok bagi penyuka foto instan bagus layak upload dalam sekali jepret seperti saya.

* Kapasitas 128 GB! Paling besar di kelas smartphone mid-end saat ini. This is what i really love! Sudahlah jangan sampai kejadian mundur foto di Telaga Warna itu terulang kembali *cry*

* Dilengkapi dengan RAM sebesar 4 GB, sistem operasi android 8.1.0 Oreo terbaru dan prosesor Kirin 710. Yang saya tau, dengan kelengkapan seperti ini, Huawei Nova 3i memiliki performa yang baik, tidak lemot. Sangat tepat bagi freelancer yang harus mobile menyelesaikan pekerjaan disana-sini. Masih kurang? Hape impian ini juga dilengkapi dengan GPU Turbo untuk para pecinta gamers. Wah, Mas Agung nih yang hobi main football football apalah itu di hapenya. Pamer performa ahh, hihihi.


* Slot dual SIM yang keduanya berada di jaringan standby 4G. Sungguh surga bagi pecinta bonus kuota seperti saya yang SIM satunya suka diganti-ganti supaya paket data tetap ngebul.

* Layar lebar berukuran 6,3" dengan FullView display dilengkapi juga dengan fitur eye comfort. Saya optimis fitur ini akan mengurangi kejerengan mata saya saat harus mengetik blog dimana-mana lewat hape seperti saat dalam perjalanan menuju Dieng.


* Terdapat fitur Qmoji dan AR Stiker yang bisa membuat mimik wajah, gerakan dan suara-suara lucu penghibur bosan di perjalanan.

* Paling MURAH di kelasnya. Ya Allah.. MERDEKA dan MELEGAKAN banget gak sih begitu tahu informasi yang terakhir ini? hihihi.

Dengan sebegitu banyak kekecean yang sudah saya sebutkan di atas. Disempurnakan lagi dengan harga yang ramah di kantong, membuat saya FIXED memilih Huawei Nova 3i sebagai hape impian di tahun 2018. Sekaligus 'alat tempur' wajib yang akan saya bawa kemana-mana kelak saat merekam kenangan bersama mereka yang tersayang.




"Tulisan ini diikutsertakan dalam giveaway blog-nya Jiwo."



Saturday, September 22, 2018

Resep Daging Cincang Rumah Makan Padang

September 22, 2018 25 Comments

Suatu hari di temlen saya.. lewatlah postingan resep daging cincang milik Mommychaa (instagram @icha.irawan). Postingan ituuuuh, sanggup membuat saya seketika membulatkan tekad menuju rumah makan padang *gampang terpengaruh XD Langsung happy banget deh saat nasi padang sudah ditangan. Kebayang tinggal 'lepp' di rumah.. Nyam nyam.

Baca : Rahasia Tumis Sapi Cabe Ijo ala Hokben 
 
Btw, nasi padang punya kisah tersendiri dalam hidup saya *malah jadi nostalgia* Dua tahun lamanya saya merantau di Kota Jambi saat masih jadi pegawai pemerintah. Dua tahun itu pula hampir setiap hari saya makan nasi padang. Gausah heran, habisnya saya bingung sih mau makan apa lagi, hihi. Paling sesekali diselingi dengan makan Ayam Lepas dekat Gor Kota Baru atau sop daging di seberang Islamic Center. Selebihnya, ya balik lagi ke nasi padang.

Saking banyaknya rumah makan padang di Jambi, saya sampe dejavu Jambi itu adalah Padang, hahaha. Pada zaman itu rumah makan prasmanan tidak terlalu banyak dan kualitas makanannya pun so so. Sebagai anak warteg saat masih ngekos di Jakarta dulu, saya suka sedih kangen masakan rumahan. Dan karena makan masakan padang terus menerus, dalam kurun waktu dua tahun kadar kolesterol dalam darah saya selalu diatas normal! that's horrible :( medical check up tahun pertama 210, tahun kedua 220! Padahal batas normal harusnya 200. Oemji..

Balik lagi ke nasi padang yang saya beli hari itu. Harga hampir 30 ribu, untuk satu bungkus nasi padang, yang setelah saya buka, isinya sungguh tidac proporsional. ~ cryy. Porsi nasi banyak bangettt. Gulai cubadak 2 potong doang, sambalado satu sendok makan, yang kalo dibagi untuk nasi segambreng itu mana cukupp. Dann daging yang ukurannya menyedihkan. Ibarat angka 10 dibagi 15, dapetnya 0 koma doang, huhuhu. Berhubung saya laper banget dan sungguh ingin makan cincang padang, udahlah tetep lahap bagai quda. Semua tandas, kecuali nasinya. Selesai makan, saya masih merasa penasaran dan belum puass. 

resep cincang padang
Pengen daging cincang yang banyak dengan bumbu semaunya ky ginii.

Sebenarnya, sudah lama saya gak menginginkan nasi padang sampe sebegininya, hihi. Sejak resign dan balik lagi ke Bandar Lampung, saya ogah-ogahan tiap kali melihat nasi padang. Boseeenn akutuuuuu. Tapi lidah gitu sih yaa. Suka benci-benci rindu, pfft. Lama-lama kok yaa kangen lagi sama masakan padang. Apalagi setelah lihat postingan Momychaa hari itu. Sempurna banget makan cincang pake telur rebus, timun plus emping.. huhu. Dan begitu beli, eh hasilnya kurang memuaskan. Udah lah saya putuskan untuk BUAT sendiri DAGING CINCANG di rumah yang rasanya kudu persis sama dengan rasa daging cincang yang ada di rumah makan padang, xixixi. Kebayang kaan, bisa tuang sendiri kuah cincang sepuasnya.. aduk-aduk di dalam nasi panas sampe medok! duh, niqmattt XD


Resep Daging Cincang Rumah Makan Padang

By : Momychaa (IG @icha.irawan)
Recook by meee~

Bahan:
1 kg  daging (boleh yang berlemak/tulang), potong dadu

Bumbu yang dihaluskan:
15 butir bawang merah
8 butir bawang putih
1/2 buah pala
4 cm jahe (sejempol)
4 cm lengkuas (sejempol)
3 cm kunyit (sekelingking)
5 butir kemiri 
15-20 cabe merah keriting

Bumbu-bumbu lain: 
2 sdm bumbu kari bubuk
1 sdt ketumbar bubuk
1 sdt lada bubuk
1/2 sdt kayu manis bubuk
5 butir cengkeh
2 buah bunga lawang
1 lembar daun kunyit
5 lembar daun jeruk
2 lembar daun salam
1 batang serai, memarkan
1 sdt gula merah
1 sdm air asam jawa
2 gelas air (ukuran gelas belimbing)

Cara memasak:
Tumis semua bumbu sampai wangi (kalau saya, masak dulu bumbu halus sampai setengah matang, baru masukkan bumbu-bumbu lain, aduk-aduk sampai keduanya matang)
Masukkan daging, aduk rata sampai daging berubah warna
Masukkan air, tutup panci, masak sampai daging empuk dan airnya mengental
Terakhir, bila daging sudah empuk, koreksi rasa (kalau saya, tambahkan garam secukupnya dan sedikit penyedap rasa)
Siap disajikaaannnn ~

resep cincang padang
Cincang Padang versi close up. Nyak enyak enyakk.

Alhandulillah kesampean juga buat daging cincang sendiri.. Wanginya saat dimasak syedeppp bangettt lohh. Hasilnya juga maasyaAllah enakkkk! Cepet-cepet saya ambil nasi bahkan sebelum dagingnya empuk banget, hahaha. Gapapa lah makan duluan, udah ga ketahan lagiiii XD


Salut luar biasa ya sama nenek moyang kita yang berhasil memadupadankan berbagai macam kekayaan rempah Indonesia menjadi satu sajian masakan yang lezat. Jujur, ini kali pertama saya masak pake bunga lawang, hihi. Bangga deh dengan kekayaan kuliner Indonesia. Kamu harus cobain resep cincang padang Momychaa ini di rumah ya gaesss. Worth to try! Ceritain ke aku kalo udah recook ~