Sunday, November 18, 2018

Cerita Rania Tujuh Hari Tanpa Hape

November 18, 2018 0 Comments
Alhamdulillah, Sabtu kemarin tepat satu minggu Rania bebas hape. Seiring bertambahnya usia Rania, saya pikir aturan di rumah, bisa aja berubah, termasuk soal hape. Sebelumnya, saya pernah cerita di blog, betapa yutub juga membantu saya memperkenalkan sedikit kosakata bahasa inggris yang kemudian dihapal Rania, and i am proud of it.



Itu waktu usianya 2 tahun. Setiap hari, saya kasih Rania jatah nonton 30 menit. Pake alarm. Jadi setelah 30 menit, hape bunyi dan Rania akan balikin hapenya ke saya. Selama ini, she was very obidient. Hampir ga pernah drama saat balikin hape. Pernah sih beberapa kali, cuma dia langsung minta maap dan sadar kalo itu salah. Lagipula saya sedikit ngancem sih. "Besok masih mau main kan? Yuk balikin hapenya ke Bunda sekarang." Isi download offline yang ditonton Rania biasanya lagu-lagu bahasa inggris, cerita anak, sains, asal-usul dinosaurus, de el el. Tapi saya ga pernah ngasih Upin Ipin, Tobot, Tayo atau kartun semacam itu. Saya cuma pilih video berdurasi pendek yang menurut saya ada faedahnya. Alhamdulillah, main hape dalam batas normal selama ini gak bikin gangguan apa-apa sama tumbuh kembang Rania..


Seiring berjalannya waktu, value keluarga kami perlahan mulai berubah. Sebisa mungkin mengurangi musik dan menggantinya dengan murottal Al-Qur'an. Video-video yang saya donlot pun perlahan beralih ke juz 'amma untuk anak-anak, murottal yang disetel dengan tampilan gambar kartun dan beberapa episode Hafidz Indonesia. Alhamdulillah, anak-anak itu seperti kertas putih ya. Gak sulit menanamkan pada Rania bahwa "Kita gak dengerin musik lagi ya Nak." Allah yang permudah juga pastinya. MasyaAllah tabarakallah. Sejak saat itu, Rania mulai sering sambung ayat. Iya sambung ayat, ntah baca potongan ayat yang mana, trus nyambung ke ayat yang lain, atau malah ngarang-ngarang bacaan, tapi mirip sih dengan potongan ayat, xixixi. Suka geli sendiri dengernya. Saya gak ngelarang sama sekali, karena bagi saya, Rania lagi mencoba berekspresi dari apa yang dia denger aja.

Then, i thought that i am on the right way to give her hape.


(salah satu video yang suka ditonton Rania)

Biasanya, saya kasih Rania hape kalo dua syarat sudah terpenuhi. Sudah makan dan sudah mandi, Baru deh boleh duduk manis 30 menit nongkrongin hape dengan beberapa video offline yang saya donlot. Masih seputaran ngaji, beberapa tetep ada tentang koki cilik, review mainan, video hewan dan tumbuhan, asal mula makhluk hidup de el el. Hampir 60% nya berbahasa inggris karena entah kenapa saya ngerasa lebih bagus-bagus aja baik tampilan gambar maupun pesan yang disampaikan. Meskipun, didonlot beberapa macam video, tapi favorit Rania sepertinya masih episod-episod Hafidz Indonesia. Dia bisa nonton berulang-ulang kali, ngikik sendiri, lalu mencoba niruin. Sampe saya yang tadinya gak ada niat masukin Rania ke sekolah tahfidz, jadi berpikir ulang, apa mungkin Rania cocok ya masuk sekolah yang semacam itu. Sepertinya dia tertarik.


Saya gak ngerasa something wrong sih.. sampai.......

Rania cuma mau mandi karena tau bakal dikasih hape. Ribet nyuruh mandi sore karena dia tau walaupun udah mandi sore, dia gak bakal dikasih jatah main hape lagi, soalnya tadi pagi udah. 

Hampir tiap malem, dia ngarep banget cepet-cepet besok, supaya bisa main hape.

Begitu bangun pagi, minta sarapan dan mandi karena mau main hape. Kalo mainnya saya undur jadi siang aja, entah kenapa Rania kayak orang bingung. Mood mood-an banget seharian itu.

SEGITU DOANG?

Enggak. Saya ngerasanya main hape itu bikin Rania enggak stabil emosinya. Kalo gak dikasih, marah, mukul, nendang :( Padahal 'cuma' 30 menit loh tiap hari, hiks.

Dan yang lebih berasa adalah, bahwa bukan cuma Rania yang nunggu-nunggu banget momen 30 menit itu. Saya juga, karena saat Rania main, saya ikut leyeh-leyeh juga ngecek notif instagram, hehehe. Saya jadi gak kreatif. Lebih gak terencana. Karena seharusnya dalam satu hari itu, minimal saya punya satu kegiatan main sambil belajar bareng Rania, di luar mainin mainan-mainan biasa yang tersedia di rumah.

Buat saya, alasan-alasan itu ENOUGH untuk membuat saya dan suami memutuskan untuk mengubah habit bermain hape Rania. Dari 30 menit setiap hari, menjadi seminggu sekali, hari Sabtu selama 2 jam. Mungkin bisa lebih-lebih dikit, tapi gabole lebih banyak, hehehe.



Momentum Mengubah Habit

Jadi, hari Jum'at sebelumnya, saya dan Rania potong kuku bareng. Singkat cerita, dia marah-marah karena saya kelamaan motongin kukunya. Rania mau cepet-cepet mandi dan main hape. Saya sedih campur kesel banget. Why oh why she is soo galak to me, hiks. Dari situ, saya langsung putusin, this is the time. Saya bilang ke Rania, bahwa peraturannya berubah, Bahwa dia akan mandi karena badan yang gak mandi itu kotor penuh kuman, bukan karena mau main hape. Bahwa dia makan itu untuk kesehatan tubuhnya, bukan karena cepet-cepet mau main hape. Apa reaksinya?

Nangis yang sedih banget. Tapi gak lebih sedih dari waktu saya nyapih dia sih, hihi.


Saya ngerasa gak tega juga. Ngerasa kejam dan ngasih konsekuensi yang gak sebanding. Hampir aja saya nyerah. Lagipula 30 menit sehari itu kan bentar siihhh, huhu. Bukan cuma Rania yang bergejolak, saya lebih-lebih. But.. Sekali layar terkembang, pantang surut ke belakang. Saya terus ngasi pengertian sambil peluk Rania. Dan diam-diam dalam hati juga memeluk diri saya sendiri, yang sebenarnya sama ketergantungannya dengan Rania.

Sampai hari keempat, Rania masih sering nanya, "Kenapa kok aku main hapenya pas libur aja? Kemarin gak libur, aku boleh main hape?"

Yang akan saya jawab, "Iya Nak, Rania sudah tambah besar. Banyak hal-hal lain yang bisa dilakuin. Main, baca buku, naik sepeda, bikin kue. Rania main hapenya pas libur aja ya. Bunda pingin Rania jadi anak baik. Kalo main hape bikin Rania jadi anak yang suka marah-marah, untuk apa? Rania jadi pukul-pukul Bunda kalo gak dikasih hape. Bunda gak suka. Rania mau jadi anak baik kan?"

"Mau Nda. Aku mau masuk surga."


And here we go. Tujuh hari Rania tanpa hape. Dari Jum'at minggu lalu sampai ke Jum'at kemarin. Hari Sabtu, Rania boleh main hape. Dan karena durasinya panjang, saya juga donlot video yang agak panjang. Kali itu Rania minta video tentang dinosaurus dan mobil. Gak mudah memang. Hari-hari saya yang biasanya cukup terbantu dengan 30 menit itu, udah pasti berubah.

Tapi bukan hanya Rania yang menyesuaikan, paling penting saya juga ikut menyesuaikan. Kuntji melepas anak dari hape ya orang tuanya harus konsisten. Dan itu memang enggak mudah, tapi bukan berati enggak bisa.


Mainan-mainan di rumah jadi tersentuh lagi. Rania gak seperti orang bingung yang ga punya mainan, padahal cukup banyak mainan di depan matanya. Kami bersihin halaman bareng. Baca buku banyak dan sedikit-sedikit memperkenalkan huruf. Emosi Rania memang gak langsung mudah dikendalikan, tapi alhamdulillah better than before. Bukan berarti free layar sama sekali. Siang hari saya masih suka nonton berita di tivi minimal sejam. Malemnya juga kadang ngidupin bentar. Di luar, pas main ke rumah tetangga ya tivinya nyala. Nah kan, masih banyak terpapar juga. But it's oke, seenggaknya saya berusaha mengurangi sedikit dari semua paparan layar itu. Untuk dengerin murottal, masih bisa lewat media lain selain hape, misal boneka hafidzah.

Btw, don't get me wrong. Setiap keluarga punya valuenya masing-masing. Apa yang saya terapkan, belum tentu cocok di keluarga lain. Dan apa yang keluarga lain terapkan, belum tentu cocok di keluarga saya. Dari value keluarga, kita menerapkan peraturan di rumah. So plis don't judge others decision of rules. Semoga kita semua yang berjuang di parentinghood ini diberi pencerahan, kemudahan dan keistiqomahan sama Allah ya. Aamiin. Kalau di keluargamu gimana gaes?






 

Saturday, November 17, 2018

Resep Chocochips Cookies By Tintin Rayner

November 17, 2018 0 Comments
Hari itu, bareng Rania, saya bongkar-bongkar kardus indomie wadah belanja bulanan dan menemukan seonggok chocochips yang hampir memasuki masa kadaluarsa. Huwaaa alhamdulillah ketauan, langsung deh bongkar-bongkar buku resep Cik Tintin Rayner. Buru-buru cari kue yang ada ingredients chocochipsnya supaya enggak mubazir. Dan yes, tepat di halaman 126, ada resep chewy & soft chocochips cookies yang bentuknya persis jajanan good time Rania. She was very happy. "Bunda, ayok kita buat good time." Xixixi.

Bukan kali ini aja saya baking menggunakan resep Cik Tintin. Berkali-kali, dan semuanya bisa dibilang berhasil. Enak dan selalu ludess. Alhamdulillah. Makanya saya gak pernah berani kutak-katik isi resep. Selalu plek ketiplek jumlah ukuran dan bahan-bahannya. Kunci berhasil baking itu salah satunya menurut saya yha kudu manut resep XD


tintin rayner

Chewy & Soft Chocochips Cookies
Recipe by : Tintin Rayner
Recook by me 

Bahan:
340 gr tepung terigu protein sedang
1/2 sdt baking powder
1/2 sdt baking soda
1/2 sdt garam halus
170 gr salted butter (aku pake blue band aja)
90 gr gula pasir butiran kecil
90 gr gula palem/brown sugar
1 butir telur ayam
1/2 sdm vanilla extract 
152 gr chocochips

Cara Membuat:
~ Nyalakan oven 170 derajat celcius.
~ Kocok semua gula dan salted butter dengan mixer sampai mengembang sekitar 2 menit. Turunkan kecepatan, masukkan telur, kocok rata. Masukkan vanilla extract, aduk rata.
~ Ayak tepung, garam, baking soda dan baking powder ke atas adonan butter, aduk dengan spatula. Tambahkan chocochips, aduk rata.
~ Ambil adonan menggunakan scoop ice cream, tata di loyang yang sudah dialasi kertas/diolesi margarin.
~ Masukkan ke dalam oven, panggang selama 12-15 menit maksimal hingga bagian bawah dan luar sudah mulai berkulit dan kokoh.

Tips:
~ Memanggang cookies empuk tidak perlu sampai kering seperti halnya memanggang cookies tipikal renyah.
~ Setelah matang, bagian tengah memang masih terasa lembek tapi akan mengeras di suhu ruang.
~ Bisa dibilang berhasil jika bagian luar kokoh, bagian dalam padat empuk ketika digigit.
~ Cookies ini ukurannya harus agak besar agar mendapatkan hasil akhir bagian dalam yang empuk. Kalau terlalu kecil dan tipis, nanti bisa gagal menjadi cookies yang renyah.


Nahhhhh, untuk step pembuatan cookies, aku agak beda dengan yang di buku, xixixi. Kalo Cik Tintin bilang kan, oven dipanasin dulu tuh. Nah kalo aku, bahan-bahan aduk dulu lah ampe jadi, baru panasin oven sekitar 15 menit pake api atas dan bawah biar joss. Soalnya aku kalo ngaduk bahan kan lama ya, belum lagi diinterupsi terus sama Rania, dia pengen ikutan ngaduk juga. Jadi kalo manasin oven dulu mah sayang listriknya kelamaan nyala hahaha.


Sambil manasin oven, baru deh aku bulet-buletin adonan. Manual aja soalnya gapunya scoop eskrim. Adonan biarin aja bulet-bulet gitu masuk oven, nanti setelah mateng, dia meng-gepeng sendiri kok, hihi. Bulet-buletinnya jangan kekecilan, soalnya ini kan chewy cake, jadi biar dalemnya masih empuk gitu. Cuma kalo mau hampir persis kayak good time, bolehlah buletannya dibuat lebih kecil. Kenalin juga suhu oven masing-masing. Aku panggang 15 menit pake api bawah, trus aku tambah lagi sekitar 3-5 menit api atas sampe adonan kokoh. Memang awalnya seperti belum mateng. Tapi pas udah di suhu ruang, dia mengeras sendiri gitu. Dan dalemnya empuk. Nyam nyam. Satu adonan ini di aku, jadi hampir 60 keping. Udah cukup banget buat stok jajanan Rania beberapa hari ke depan, hehehe. Rania doyan banget, alhamdulillah.

Buibuk yuk buat juga! Sambil ajak anak bikin kue di dapur :D Happy baking yhaaa.






 

Wednesday, November 7, 2018

Soal Kematian dan Pertanyaan Rania tentang Surga

November 07, 2018 0 Comments
Dalam satu bulan ini, sudah ada lebih dari 5 kabar duka. Mulai dari saudara, tetangga dan juga teman lama. Ditambah lagi, kabar tentang jatuhnya pesawat Lion Air JT610. Plus tema kajian yang saya dan Rania datangi kemarin adalah tentang menyolatkan jenazah. Lengkap, semuanya soal kematian.


Dari sekian kali kabar duka, ada satu kesempatan Rania ikut nganter jenazah sampe makam bareng Mamah Papah. Dan dua kali kesempatan melihat peti jenazah dibawa ke masjid untuk disholatkan. Suatu hari, tetiba Rania nanya gini.

"Nda, lama-lama kita bisa meninggal ya?"

Saya langsung nyadar kalau Rania udah tiba di fase ini. Fase nanya nanya apa aja yang jawabannya butuh mikir berat, hehehe. Dari umur 2 tahunan sebenernya udah nanya-nanya banget sih. Tapi sekarang logika Rania udah bisa mengaitkan antara kejadian yang satu dengan yang lainnya. Jadi seringkali saya suka surprise sendiri.

"Iya Nak, semua mahluk hidup itu lama-lama bisa meninggal."
"Kenapa?"
"Errrr.. Ya karena makin lama kita makin tua, fungsi tubuh kita udah gak sebagus waktu masih muda, jadi sering sakit terus meninggal."

Yang kemudian saya kasih revisi tambahan.

"Etapi anak-anak yang meninggal juga ada. Udah takdir Allah sih Nak."

Antara jawaban pasrah dan jawaban minim ilmu itu seringkali beda tipis yaa, huhuhu.

"Oh.. Bunda juga lama-lama bisa meninggal?"
"Iya.."
"Kalo Bunda meninggal, nanti Bunda masuk surga?"

Btw, Rania pertama kali denger kosakata "surga" dari Hannan, keponakan saya yang usianya 5 tahunan. Jadi entah ada kejadian apa waktu itu, terus Hannan bilang. "Semoga nanti kita kumpul sama-sama lagi di surga yaa. Aamiin." Hati saya mencelos sih pas dengernya. Gimana nggak, anak umur segitu do'ain kebaikan buat kami semua. Terharu dong. Dari situ Rania kelihatannya merekam kata-kata surga dan penasaran apa maksudnya.

"Aamiin. Rania mau masuk surga juga?"
"Mau.."
"Kalo gitu jadi anak baik ya, biar kita semua sama-sama ketemu lagi di surga Allah nanti.."
"Iya, Rania mau jadi anak baik lahh. Biar bisa ketemu lagi sama Ayah dan Bunda di surga."
"Aamiin."

Uwuwuwuwuuuwww. Betapa yaa. Fitrah keimanan itu memang udah ter-install di masing-masing diri tiap anak. Tinggal kitanya aja mau ngarahin apa nggak. Padahal Rania belum tau banyak soal surga. Tapi dia mau masuk surga dan pengen ketemu lagi sama kami disana. Saya tetiba mellow waktu itu. Tapi belum sempet berkaca-kaca, anaknya udah nanya yang lain lagi, qiqiqiq.

"Di surga itu nanti ada apa?"

Dan dodolnya saya gak jawab keadaan surga itu sebagaimana jawaban orang beriman. Ada banyak banget gambaran soal surga kan. Tapi saya malah jawab singkat dan nyesel sih ampe sekarang, huhu.

"Di surga itu kita bisa minta apa aja. Minta mainan juga bisa."
"Rania mau masuk surga laahh. Biar dapet mainan banyaak."

-___________-

Duuhhhh kumenyesal jawab segitu cetek doang. Dan ngajarin materialistis banget gak sik, pengen masuk surga karena pengen minta sesuatu, hihihi. Gara-gara jawaban itu, ingetan Rania soal surga kayaknya jadi nempel banget. Jadi anak baik = masuk surga = dapet mainan XD

Prinsip saya soal jawab anak dengan sebenar-benarnya jawaban, enggak membohongi, menjelaskan dengan kalimat sederhana, udah bener. Cuma karena minim ilmu, ya jadi segitu doang jawabnya, ckck.

Lalu sebagai emak milenial, saya langsung searching gugel dong. Tentang menjelaskan surga pada anak. Dan yang muncul pertama kali adalah cuplikan video ceramah dari Ustad Syafiq Riza Basalamah.


Baca juga : 8 Tips Membatasi Anak Bermain Handphone

Nah, coba tonton dulu. Kek nya jawaban saya ga jelek-jelek amat ya, hehehe *cari pembenaran*
Jadi di video itu ada yang nanya gini,

"Ustad, bagaimana penjelasan terbaik mengenai gambaran surga tentang anak-anak usia 3 dan 7 tahun?"

Trus dijawab sama ustad, kira-kira begini (versi lengkap coba ditonton sendiri yak),

"Anak-anak kecil itu apa yang dia inginkan sih? Main. Gambarkan kepada dia, dia suka main lego (di surga ada lego). Apa yang dia inginkan, dari situ kita bisa menggambarkan surga. Kepengin es krim. (Kasih tau) Di surga itu es krimnya lebih enak, gak bikin sakit gigi dan gak bikin batuk. Segala kenikmatan di dunia, di syurga lebih dahsyat. Kita gambarkan, apa yang kau inginkan, akan ada di surga Allah SWT. Tapi, harus dengan sholat, harus dengan beramal, karena dia memang masih kecil."

Gitu gaess, jadi kumerasa sedikit tenang. Mungkin jawaban saya atas pertanyaan Rania hari itu perlu dipoles lagih. Tapi gak salah-salah amat juga. Hueheheh.

Gimme some insight puhlisss? Mungkin mamak mamak sekalian ada masukan? Atau pernah punya pengalaman yang sama. Sharing yhaaa.