Thursday, May 10, 2018

Main Hape Boleh Tapiii... Ada Batasannya Ya! Ini Dia 8 Tips Membatasi Anak Bermain Handphone

cara menghentikan ketagihan gadget
8 Tips Membatasi Anak Bermain Handphone

Halo halo haiiii, hai hai halooo. Pasti udah kangen banget yaaaa sama obrolan mamah mamah kece cem kami berdua??? wkwk. Iya nih, udah hampir 2 bulanan kami gak ngopi-ngopi bareng di blog karena berbagai alasan keadaan. Monmaap para fans *ditimpuk cangkir*, here it is! Ngupi Pay kali ini kami akan membahas tentang gadget. Saya sharing tentang aturan main hape di rumah, sedangkan Mama Rayyaan Razqa bahas tentang sahabatnya hape, yaitu tivi. Iyes, hape dan tivi adalah dua sahabat karib yang saya juga sukaaaa banget, tapi kemudian sadar sepenuhnya harus nahaannnn jangan kasih kendor demi habit yang lebih baik untuk anak.


Ada yang udah bete duluan baca judul hape dan tipi ini? Sok-sokan banget, emang anak situ gak pernah ketagihan gadget? Gadget bisa jadi sarana belajar juga kok. Anak saya anteng main gadget dan tetep suka baca buku. Ya situ di rumah cuma ngurus anak, lah sini kerja.

Oke, satu, Rania pernah banget ketagihan tipi di usia 16 bulan. Saat itu Rania bahkan baru bisa jalan, tapi udah ngerti tipi dan ketagihan *cry*


Rania juga pernah banget ketagihan hape karena saya berpikir hape bisa untuk sarana belajar, tapi saat itu masih bebas belum pake aturan. Hasilnya, Rania keterusan dan tantrum. Kalo udah main hape, emosi Rania jadi gak stabil, dikit-dikit marah, persis saya kalo seharian kebanyakan online, eh.


Jadi ibu bekerja itu tantangan. Jadi ibu di rumah juga tantangan. Karena blog saya gak suka bahas working mom versus stay at home mom, jadi marilah kita sama-sama berusaha, fokus dengan segala daya dan upaya untuk buah hati tercinta. InsyaAllah ada jalan... *akur*

Via : Giphy


Setelah beberapa kali trial and error, 8 tips inilah yang sekarang saya terapkan untuk membatasi Rania bermain hape di rumah. Well pastinya ini bukan akhir, besok-besok mungkin bisa berubah lagi, ya karena masing-masing usia punya tantangannya sendiri kan? Baca : Anak Umur 3 Tahun Harus Sudah Bisa Apa?

1. Syarat dan Ketentuan Berlaku

Hape hanya akan saya berikan kalau Rania sudah sarapan, sudah mandi dan sudah sisiran. Yang terakhir itu penting banget karena anaknya suka males sisiran, wkwk. Rania hampir selalu mengambil jatah main hape di pagi hari. Persis kek mamaknya, bangun tidur yang diinget hape *rrrr*

2. Pasang Timer

Berdasarkan trial and error selama ini, Rania kalau dikasih lihat hape lebih dari 30 menit udah pasti bakal tantrum. Jadi saya menerapkan aturan main cukup 30 menit. Sebelum hape dikutak-katik, set timer. Rania sekarang bahkan udah bisa mencet sendiri timer-nya sambil senyum manis ngambil hati saya. "Alarm dulu yah Bundaa.." Duh Nak kamu manis banget kalo mo minta hape, kek mamak pas minta jatah kuota sama Ayah, HAHAHAH

Via : Giphy


3. Beri Pengertian Bahwa Hape Adalah Sarana Belajar

Itulah kenapa saya gak donlotin film kartun di hape. Video-video dengan durasi pendek lebih saya sukai. Kalo yang durasi panjang, biasanya saya setel di tipi. Terus kalo gak ada film kartun, Rania nonton apa? Banyak. Beberapa lagu nasional dan lagu daerah (lagu anak-anak udah nggak, dulu itu yang bikin Rania ketagihan tipi, jadi saya anggep dia udah banyak hapal, cukup lah), phonic song untuk belajar alfabet, pengenalan huruf hijaiyah dan angka, asmaul husna, surat-surat pendek (al-fatihah, an-naas, al ikhlas), science for kids, video masak, video DIY mainan dan beberapa lagu anak dalam bahasa inggris. Pan kapan saya pengen bahas deh tentang channel yutub andalan, hihi.


4. Mau Nonton Kartun? Di Tipi Nasional Ajah

Gak donlotin kartun di hape, bukan berarti saya gak ngebolehin Rania nonton kartun. Boleh banget lah, refreshing. Kayak kita juga kan, sekali-kali butuh nonton inpotemen *eh* Buat saya pribadi, yang receh-receh penting juga buat nyeimbangin otak, hahaha. Oke ini gak ada teorinya ya, cuma karangan saya aja XD Tayangan kartun yang saya izinkan untuk ditonton, harus tetep saya pilih. Yang paling penting adalah aman dari adegan kekerasan, adegan dewasa dan kesimpulan yang ngajarin ga bener. Menurut saya contoh kartun yang cukup aman itu seperti Tayo dan Robocar Poli. Etapi Rania sukanya Rainbow Ruby, hihihi. Karena Rainbow Ruby tayang siang dan Tayo itu malam, Rania harus pilih salah satu. Jadi kalau siangnya sudah nonton, malamnya jatah saya dan suami nonton berita atau kalau lagi pengen, ya nonton film yang juga aman ditonton sama Rania :D

5. Meminta Izin Saat Mengecek Hape

"Rania sedih kalo Bunda main hape terus.." Huhu, piye Mak perasaanmu, kalo anak bilang begitu? Kek ngobatin panu pake kalpanak ya, perih.. Rania akan bilang begitu tiap kali saya mulai sibuk sendiri. Maka semenjak menerapkan aturan main hape, saya hanya akan ngintip-ngintip hape saat Rania lagi melengos, tidur siang, main ke tempat tetangga, udah tidur ataupun diizinkan langsung saat dia dalam kondisi sadar. "Nak Bunda liat hape dulu ya, ini ada yang penting." "Ya sudah jangan lama-lama. Nanti kalo main hape terus pusing loh, matanya bisa sakit." Oemjii, anak gue ceramahnya udah lebih pinterr *emejing*

Via : Giphy


6. Meminta Dukungan Semua Pihak

Orang-orang terdekat harus tau aturan 'main hape gak boleh di depan Rania'. Kalo Rania masih santai acuh tak acuh, sesekali okelah. Tapi kalo Rania udah mulai ikutan ngintip, plis stop! Percayalah dia akan ketagihan lalu mulai tantrum lagi. So stop! Pindah deh ke tempat lain. Di rumah, saya udah deal-deal an sama suami. Di rumah orang tua, saya juga udah warning. Di rumah mertua, belom berani HAHAHA. Kan pulang kampung jarang-jarang, mo banyak aturan kok saya terlihat kek mantu cerewet banget ya. Yasudahlah sedikit menjaga reputasi, limpahkan tugas 'mengkomunikasikan' ke suami, wkwkwk. Se-strict itu memang, karena Rania tipikal anak visual yang mudah banget terdistraksi sama hape.


7. Orang Tua Harus Memberikan Contoh Baik tentang Penggunaan Hape

Children see, children do.
Children are great imitators, so give them something great to imitate.
Children learn more from what you are than what you teach.
Jangan ngarep anak berhenti main hape, kalo saat makan bareng aja tangan kita gak berhenti ngecek hape. Saya termasuk contoh yang buruk deh. Masih sering ngintip hape, gatel sama notif. Ada aja gitu bisikan setan yang ngerayu untuk buka hape. "Cek love instagram deh sist.." "Cek chat WA  shayy, mana tau ada job." *cih* Memang lah syaithan itu kuat banget godaannya bagi mamak lemah hape macem saya. Tapi alhamdulillah, alarm alami saya masih hidup dengan baik. Saya sadar sepenuhnya harus jadi contoh untuk hal yang satu ini. Saya juga gak tega denger rengekan Rania, i will stop, whenever she asks me to stop *meskipun dalam beberapa kasus yang penting banget, saya tetep coba ngelobi sih, huft*

8. Temani Anak Bermain

Anak perlu kita kenalkan dengan berbagai macam kegiatan lain yang menyenangkan. Dan yang terpenting, we are into them

Pic from : Pinterest

Banyak permainan sederhana yang bisa kita lakukan di rumah. Mulai dari membaca buku, bermain dengan cat air, membuat sains project, menggunting dan menempel kolase, mengenalkan anak dengan permainan tradisional atau membuat prakarya bersama anak. Ini bisa jadi bahasan tersendiri dalam sebuah blogpost panjang, hahaha. Ide bermain dengan caption singkat biasanya saya posting di instagram  @dwiseptiani.dwi aja sih, follow dong! XD


~

Baiklah, sesungguhnya 8 tips ini saya tulis untuk mengingatkan diri saya pribadi. Kalau suatu saat Rania ketagihan hape *lagi*, bisa jadi saya melanggar salah satu atau salah dua atau bahkan lebih tips yang sudah saya tulis sendiri. Do'akan saya istiqomah menjalankan ke-8-8-nya yaa.

Percayalah, anak akan jauhhh lebih bahagia dengan beragam aktivitas. Sama seperti kita, yang sudah pasti pusing kalo mulai kelamaan online. They just need to stop, but they don't know how. Karena masih kecil, mereka belum tau caranya. Tugas kitalah, para orang tua, untuk mengenalkan dunia lain yang gak kalah menyenangkan dari sekedar layar berukuran sekian senti ituh. Tugas kita juga menjadikan kemajuan teknologi sebagai sahabat dalam pengasuhan, bukan musuh dalam membesarkan anak.

Kamu setuju kaan? Okesip, sampai jumpa di Ngupi Pay selanjutnyaa yaa. Love!

3 comments:

  1. GIFnya lucu2. Kapan2 mw nambahin juga (kalo ga males hihi). Batasi pegang HP juga jadi PR pribadi buatku. Ngerasa udh kecanduan. Megang HP tapi ga produktif krn ujung2nya cm jadi SR di WA or medsos, tapi gatel pengen liat terus. Yang akhirnya aku putuskan leave beberapa grup WA kurleb 2 minggu lalu. Ngeblog juga via lappie lagi kec ngedit gambar tetep pake HP. Krn klo ga mau anak bnyk2 megang HP, ortunya jg harus bisa batasi diri dulu huhu

    ReplyDelete
  2. Benar banget ini anak-anak kalau ditemani main jadi lupa deh minta hp, kalau emaknya yang sering pegang hp mesti juga pakai imer apalagi kalau smabil masak, takut gosong haha...

    ReplyDelete
  3. Ponakan saya umur 3 th pernah ketagihan banget sama gadget. Kalau minta hp ga bisa dientar2 dan kalau sudah dipegang ga mau berhenti. Kadang kasihan kalau minta ga diturutin. Nangis jejeritan kayak abis digebukin.
    Untungnya sekarang sudah normal lg,dg usaha ortunya menjauhkan dia dari ketergantungan gadget. Kasihan matanya kalau terlalu lama

    ReplyDelete

Terima kasih sudah mampir. Means a lot to me :) Silahkan komentar yang sopan dan mohon jangan sertakan link hidup ya. Jika ingin berdiskusi atau butuh jawaban cepat, bisa menghubungi saya via pesan instagram di akun @dwiseptiani.dwi